jendelablog.wordpress.com

budiscyan weblog area's

Luka yang Paling Menyakitkan

Luka yang paling menyakitkan dalam hidup bukanlah kematian, namun menjadi
orang yang diabaikan.
Kehilangan orang yang sangat kita cintai, yang berubah menjadi seseorang
yang tidak peduli denganmu sama sekali.
Ketika orang yang sangat kau sayangi mengadakan pesta …. dan tidak
mengundangmu sama sekali.
Ketika orang yang paling kau sayangi di dunia ….. dengan sengaja tidak
mengundangmu menghadiri perayaannya, sehingga membuat orang berfiki kamu
tidak peduli.

Luka yang paling menyakitkan dalam hidup bukanlah kematian, namun menjadi
orang yang dilupakan.
Menjadi orang yang dilupakan setalah kita memberikan yang terbaik.
Menjadi orang yang tidak mempunyai kawan, walau hanya sekedar untuk saling
menyapa.
Ketika kau melihat orang yang ada dilubuk hatimu yang paling dalam
menertawaimu didepan wajahmu.
Ketika kau membutuhkan seseorang untuk memompa semangatmu, tapi kau
menyadari bahwa hanya seseorang yang masih peduli denganmu yaitu ……..
kamu sendiri.

Hidup memang penuh penderitaan, tapi akankah ini membaik??? akankah semua
orang saling peduli, dan menyediakan waktu untuk mereka yang membutuhkan ?
Setiap orang punya peranan untuk dimainkan di panggung yang besar yang kita
sebut kehidupan.
Setiap orang punya kewajiban terhadap lingkungan sekitarnya untuk mengatakan
bahwa kita menyayangi mereka.

Kau tidak akan mendapat hukuman jika kau tidak mempedulikan kawan kawanmu.
Kau hanya akan diabaikan …….dilupakan…..seperti yang telah kau perbuat
terhadap mereka !!

Puisi ini ditulis oleh seorang pria yang telah membunuh dirinya, mungkin
jika orang-orang sekitarnya mau menunjukkan sedikit rasa sayang / cinta /
kasih dan memberikan lebih banyak perhatian kepadanya, kematiannya tidak
akan pernah terjadi.

Ingatlah, begitu kita memasuki kehidupan (seseorang), kita tidak dapat
menilai kesedihan, kesepian atau keputus-asaan orang hanya dari ekspresi
muka/phisik. Kau perlu mengenalnya lebih dalam lagi, menghargai mereka, dan
tunjukkan kepada mereka kau peduli.FOB

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 19 Juni 2010 by in artikel.

Kategori

Blog Statistic

  • 21,292 hits

Contact

%d blogger menyukai ini: